Venezuela Peringatkan Akan Provokasi Kolombia

CARACAS: Presiden Venezuela Hugo Chavez pada hari Sabtu (16/7) menolak tuduhan pemerintah Kolombia dan menyakinkan bahwa, negaranya selalu waspada terhadap setiap upaya untuk melanggar wilayah dan kedaulatan nasional.

“Kami tidak ingin diprovokasi, tetapi kami tidak bisa tinggal diam atau diabaikan, Presiden Uribe adalah gangster yang mampu melakukan apa saja selama hari-hari terakhir di kantornya, “kata Chavez dalam pidato televisi dari Istana Miraflores.

Dia menekankan bahwa tujuan dari tuduhan yang dibuat oleh sektor kanan ekstrem adalah melemahkan jalan untuk rekonsiliasi yang mungkin diantara kedua negara, sejak hubungan itu dibekukan pada Maret 2009 karena tujuh pangkalan militer AS di Kolombia.

Chavez mengatakan bahwa ia berharap bahwa presiden terpilih Juan Manuel Santos akan mematuhi apa yang telah dikatakan, meskipun ada masalah pada masa lalunya. Dia juga mengatakan bahwa pemerintah Kolombia yang baru memiliki kendala besar: masih merupakan bagian dari rejim lama.

Presiden Venezuela meratifikasi kesediaannya untuk memulihkan hubungan dengan negara tetangga.

“Di sini Venezuela dengan tangan terbuka; meskipun ada perbedaan, kita harus mencari ruang untuk kerja sama dan saling pengertian, tak peduli siapa mengatur di Caracas atau Bogota,” katanya.

Chavez mengingatkan bahwa Uribe telah gagal dalam usahanya mengisolasi Venezuela.

Dia gagal, seperti setiap orang akan melakukannya, dengan mengikuti petunjuk dari kekaisaran AS, berusaha untuk mengurangi pertumbuhan moral dan politik Revolusi Bolivarian.

Sebaliknya, pemerintah Uribe berakhir dalam keheningan terbesar, katanya.

“Saya melihat bagaimana ia berbalik pada pemerintah sayap kanan di benua ini yang tidak mencapai tingkat amoralitas, ketidaksenonohan, dan ketidakpatuhan kepada sesama bangsa dan terhadap hukum internasional ia lakukan,” Chavez menyimpulkan .

Apa reaksi Anda atas artikel ini?
  • Terinspirasi
  • Senang
  • Sedih
  • Marah
  • Tidak Peduli
  • Takut