Jawaban Prabowo Subianto Terkait Papua Lebih Realistis, Kaya Data Dan Punya Solusi Kongkrit

Medan, Berdikari Online – “Paparan Capres no urut 02 Prabowo Subianto terkait strategi penanganan konflik Papua sangat realistis, kaya akan data dan menjawab persoalan yang terjadi di masyarakat,” kata Ketua Umum DPP Relawan Persatuan Nasional (RPN) Muhammad Ikhyar Velayati dalam rilis tertulis, Rabu (13/12)

Menurut Ikhyar, hal tersebut dapat dipahami karena Prabowo Subianto adalah orang lapangan dan juga jenderal militer yang menguasai medan.

Sebelumnya diberitakan tiga calon presiden (capres) telah melakukan debat pertama pada Selasa (12/12/2023) di Gedung Komisi Pemilihan Umum (KPU), Jakarta.

Pada segmen kedua salah satu isu yang dibahas terkait strategi penanganan konflik di Papua.

Dalam debat tersebut, Prabowo menyampaikan bahwa penanganan masalah keamanan di Papua rumit karena gerakan separatisme dan campur tangan pihak asing.

“Masalah Papua, adalah rumit karena di situ terjadi suatu gerakan separatisme. Separatisme ini kita sudah ikuti sudah cukup lama, ada campur tangan asing di situ,” katanya, Selasa (12/12/2023)

Ikhyar menambahkan solusi Papua tidak sesederhana yang di katakan Anies karena kekerasan aparat dan ketidak-adilan atau se simple yang diungkap oleh Ganjar Pranowo hanya butuh dialog yang intens dengan warga Papua

“Jika masalah Papua karena ketidak-adilan ekonomi maupun pembangunan, Anies harus tahu bahwa Presiden Joko Widodo sudah mengeluarkan anggaran sebesar Rp 1.036 triliun dari 2014 – 2022 ditambah pembangunan infrastruktur jaringan tulang punggung 8772 km dan membangun 6 infrastruktur kelistrikan dan membangun jalan trans Papua 4330 km plus program pemberlakuan satu harga jenis BBM. Program ini berhasil mengangkat perekonomian rakyat Papua. Selain itu kok hanya Papua yang berontak, banyak daerah merasa belum ada keadilan tentang distribusi pembangunan,” jelas ikhyar yang juga menjabat koordinator Forum Aktivis 98

“Dan pertanyaan untuk Capres Ganjar Pranowo dialog dengan siapa dan apa materi dialognya, Ganjar harus paham sejak dulu hingga sekarang gerakan separatisme Papua selalu ditunggangi oleh negara dan lembaga asing, tujuan mereka hanya satu lepas dari Indonesia dan menguasai SDA Papua,” tegas Ikhyar

Ikhyar menjelaskan keterlibatan pihak asing dalam konflik sering kali membuat Papua kembali bergejolak, tetapi itu hanya di tingkat elit , sementara di akar rumput masyarakat mulai menikmati hasil pembangunan

“Apa yang diutarakan Prabowo bahwa penyelesaian Papua bukan semata-mata ekonomi, tetapi campur tangan negara dan lembaga asing ini yang memprovokasi dan membuat Papua selalu bergejolak. Jadi selain melanjutkan program pembangunan yang sudah berjalan maximal, maka negara dan rakyat Indonesia harus mengisolasi negara dan lembaga asing dalam forum resmi maupun non resmi di Papua maupun dunia internasional, sehingga mereka tidak punya ruang untuk kampanye Papua merdeka di manapun, karena sejatinya masyarakat Papua di akar rumput sedang menikmati hasil pembangunan yang dijalankan pemerintahan Jokowi,” tutur Ikhyar

(Amir)

Share your vote!


Apa reaksi Anda atas artikel ini?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid