Kapan Hari Buruh Sedunia Dirayakan Pertama kali di Indonesia?

Sejak kejatuhan rezim Orde Baru, tepatnya sejak 1 Mei 1999, kaum buruh Indonesia rutin memperingati tanggal 1 Mei sebagai Hari Buruh Sedunia.

Kemudian, pada tahun 2013, melalui Keputusan Presiden (Keppres) nomor 24 tahun 2013, tanggal 1 Mei sebagai Hari Buruh Sedunia ditetapkan sebagai hari libur nasional.

Hari Sedunia, atau sering disebut May Day, bermula dari gerakan buruh yang menuntut 8 jam kerja sehari. Tuntutan itu mulai berkumandang di Amerika Serikat sejak 1830-an.

Berawal dari pengalaman gerakan buruh Austrialia yang memilih satu hari untuk menggelar aksi serentak guna menuntut 8 jam kerja sehari, gerakan buruh Amerika Serikat memutuskan tanggal 1 Mei 1886 untuk menuntut 8 jam kerja sehari. Aksi tersebut berhasil memobilisasi 300-an ribu pekerja.

Rupanya, aksi itu berlanjut ke hari-hari berikutnya. Tanggal 3 Mei, aksi damai buruh di Chicago ditindas polisi. Akibatnya, 6 buruh terbunuh akibat represi itu. Kejadian ini memicu buruh dan masyarakat Amerika.

Tanggal 4 Mei, buruh kembali turun ke jalan, tepatnya ke lapangan Haymarket. Namun, polisi kembali menindas aksi damai ini. Sebuah bom tiba-tiba dilemparkan ke tengan-tengah buruh. 8 orang meninggal seketika dan 200-an lainnya terluka. Peristiwa ini dikenang sebagai “tragedi Haymarket”.

Pada 1889 berlangsung Kongres Pekerja Internasional di Paris, Perancis, yang menghadirkan 400-an delegasi. Kongres ini menyepakati sebuah aksi bersama dan serentak pada tanggal 1 Mei 1890. Kongres juga memutuskan 1 Mei sebagai hari buruh sedunia.

Lantas, bagaimana dengan peringatan hari buruh sedunia di Indonesia? Kapan dimulai?

Peringatan hari buruh sedunia pertama kali di Indonesia, kala itu masih bernama Hindia-Belanda, berlangsung di Surabaya, pada 1918. Aksi ini diorganisir oleh serikat buruh orang Tionghoa, Kung Tang Hwee Koan.

Meski seruan aksi disebar luas, tetapi kendala bahasa menyebabkan sangat sedikit yang bergabung dalam aksi ini. Kebanyakan yang hadir adalah orang Tionghoa dan Eropa. Hampir tidak ada orang Indonesia.

Henk Sneevliet, tokoh gerakan buruh Belanda yang saat itu pindah ke Surabaya, turut menghadiri aksi itu. Dia menuliskan kekecewannya di koran Het Vrije Woord (Suara Kebebasan), lewat artikel berjudul  “Onze eerste 1 Mei-viering” (Perayaan Satu Mei Pertama Kita).

Tahun 1919-1920, muncul keresahan buruh pabrik gula yang meluas di Jawa. Situasi itu yang mendorong lahirnya serikat buruh yang berafiliasi ke Sarekat Islam, Personeel Fabrieks Bond (PFB), yang memimpin pemogokan. Pimpinan PFB, Suryopranoto, mendapat julukan “Raja Mogok”.

Tidak heran, pada peringatan Hari Buruh Sedunia tahun 1921, Sarekat Islam turut menyelenggarakan Rapat Umum (vergadering). Ketua SI, Tjokroaminoto, tampil di podium untuk menyampaikan pidato.

Tahun 1923, peringatan Hari Buruh Sedunia bersamaan dengan keputusan aliansi gerakan buruh kiri, PVH (Persatuan Vakbond Hindia), untuk menyelenggarakan pemogokan umum. Isu yang diangkat adalah soal kenaikan upah dan tuntutan 8 jam kerja sehari. Pemogokan ini berlangsung berhari-hari. Hingga pada 8 Mei, pemerintah Belanda menangkap Ketua Partai Komunis Hindia, Semaun.

Tahun 1924, peringatan Hari Buruh berlangsung besar-besaran di Semarang. Gambar Lenin, Marx, Liebknecht, Rosa Luxemburg, Trotsky, Sun Yat Sen, Semaun dan Tan Malaka, muncul di tengah-tengah massa aksi.

Pada tahun 1925 dan 1926, seiring dengan kuatnya isu pemberontakan kaum komunis pada peringatan hari Buruh Sedunia, pemerintah kolonial sudah menyiapkan langkah-langkah reaktif. Untuk mencegah konfrontasi langsung sekaligus menghindari penangkapan kader-kader partai menjelang pelaksanaan Keputusan Prambanan, PKI memerintahkan cabang-cabangnya untuk tidak memperingati Hari Buruh Sedunia.

Sejak pemberontakan yang gagal tahun 1926/27 di Jawa dan Sumatera, peringatan Hari Buruh Sedunia dilarang oleh pemerintah kolonial.

Setelah Indonesia merdeka, peringatan Hari Buruh Sedunia kembali digelar. Sebelum tanggal 1 Mei, Menteri Sosial Maria Ulfa mengeluarkan maklumat:

“Kepada boeroeh harian jg. ikoet merajakan hari 1 Mei diberi gadjih teroes oentoek hari itoe.

Kepada kantor2 Djawatan2 dan peroesahaan2 tsb diatas diperkenankan mengibarkan Bendera Merah disamping Sang Merah Poetih.”

Pada tanggal 1 Mei 1946, Menteri Maria Ulfa menyiarkan pidato Hari Buruh lewat radio. Radio Republik Indonesia (RRI) juga menyiarkan peringatan Hari Buruh di Yogyakarta.

Peringatan Hari Buruh juga berlangsung di berbagai daerah, seperti Bandung. Saat itu serikat buruh dan tani menyatakan ikrar mendukung kemerdekaan Republik Indonesia 100 persen.

Pada tahun 1947, peringatan Hari Buruh berlangsung lebih meriah lagi. Di Yogyakarta, peringatan Hari Buruh diwarnai arak-arakan. Gambar Marx, Lenin dan Stalin diarak oleh peserta arak-arakan. Peringatan hari Buruh juga berlangsung di kota lain, seperti Jakarta. Di Kotaraja (sekarang Banda Aceh), peringatan Hari Buruh juga berlangsung meriah.

Pada tahun 1948, peringatan Hari Buruh Sedunia berlangsung sangat meriah. Di Yogyakarta, sekitar 200-300 ribu buruh, petani, dan pemuda membanjiri alun-alun. Menteri Sosial dan Perburuhan Kusnan mengawali pidato sambutan, disusul pidato Harjono dari SOBSI dan Amir Sjarifoeddin.

Peringatan Hari Buruh juga berlangsung di Kotaraja (Banda Aceh), Semarang, Magelang, Purwerejo, Madiun, Kediri, Blitar, Cepu, Bojonegoro, Pati dan lain-lain. Peringatan serupa juga berlangsung di Sumatera.

Tahun itu juga, sebagai bentuk perhatian pemerintah terhadap nasib buruh, keluar UU Ketenagakerjaan yang berjiwa sangat progressif. UU itu melarang pekerja anak, 7 jam kerja sehari, cuti haid 2 hari, cuti melahirkan 3 bulan, dan kewajiban membebaskan buruh dari pekerjaannya pada tanggal 1 Mei.

Pemerintah Indonesia di bawah Sukarno rutin menggelar peringatan Hari Buruh Sedunia. Hingga, pada 1967, seiring dengan naiknya rezim Orde Baru, peringatan Hari Buruh Sedunia dilarang. Orde Baru menyebut peringatan Hari Buruh sebagai perayaan komunis.

Sebagai gantinya, pada 1973, Orde Baru menetapkan tanggal 20 Februari sebagai Hari Pekerja Nasional. Tanggal itu mengacu pada hari lahirnya serikat buruh satu-satunya di era Orde Baru, yaitu Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI).

Hari Buruh Sedunia kembali diperingati dalam suasana represif Orde Baru pada 1 Mei 1995. Pelopornya adalah aktivis buruh yang tergabung dalam Pusat Perjuangan Buruh Indonesia (PPBI) dan Solidaritas Mahasiswa Indonesia untuk Demokrasi (SMID), yang kelak berafilisasi dengan Partai Rakyat Demokratik (PRD). Peringatan berlangsung di Jakarta dan Semarang.

Begitulah, setelah Orde Baru runtuh, gerakan buruh kembali rutin memperingati Hari Buruh Sedunia.

Mahesa Danu

Apa reaksi Anda atas artikel ini?
  • Terinspirasi
  • Senang
  • Sedih
  • Marah
  • Tidak Peduli
  • Takut