80.000 Pekerja Garmen Kamboja Melakukan Pemogokan Umum

Lebih dari 80.000 pekerja garmen yang menghasilkan pakaian ber-merek untuk perusahaan multinasional, seperti Nike dan Gap, meninggalkan alat produksi mereka, di hari kedua pemogokan selama seminggu untuk upah yang lebih baik, Selasa (14/9).

Terinspirasi oleh keberhasilan aksi kolektif di Tiongkok dan Bangladesh, Serikat pekerja Kamboja berharap penghentian besar-besaran yang dimulai pada hari senin lalu ini, akan memfokuskan fikiran Menteri untuk kebutuhan menaikkan upah minimum di sektor ini.

Berdasarkan kesepakatan antara pengusaha dan para pemimpin industri, majikan yang mempekerjakan 345 ribu pekerja Kamboja ini diharuskan untuk membayar sedikitnya $61 (£39).

Tetapi Presiden Konfederasi Serikat Buruh Kamboja Ath Thum bersikeras bahwa upah itu belum cukup untuk menutupi kebutuhan makan, tempat tinggal, dan biaya transfortasi.

Serikat buruh menuntut upah minimum sebesar $93 (£60).

Aktivis anti-kemiskinan Moeun Tola menyatakan bahwa banyak pekerja dipekerjakan sebagai subkontrak di perusahaan multinasional yang sangat menikmati untung, seperti Gap, Nike, dan Wal-Mart.

Tola bersikeras bahwa mereka harus berbuat lebih banyak lagi untuk mengakhiri kondisi upah murah yang dialami banyak pabrik di Kamboja.

“Perusahaan besar seperti Nike, Adidas, dan Wal-Mart punya kode etik saat memulai usahanya di Kamboja dan memastikan tidak ada pekerja dilanggar atau mendapatkan upah miskin dan mereka dapat memperpanjang kontrak untuk beberapa tahun,” katanya.

Perdagangan kain adalah penyumbang mata uang asing terbesar ketiga di Kamboja, memperkerjakan sedikitnya 300.000 orang dari 13,4 juta orang yang mengirim uang kepada keluarganya di wilayah pedesaan.

Banyak orang di desa mempertahankan hidupnya kurang dari $1 (64p) per-hari.

Asosiasi Produsen Garmen di Kamboja (GMAC), Ken Loo, mengeritik para pemogok, menyatakan bahwa tindakan untuk upah yang lebih adil akan berdampak buruk terhadap reputasi industri.

Ken menolak tuntutan upah sebesar $93 (£60) sebagai tuntutan “tidak masuk akal” dan meminta kepada setiap pemilik pabrik untuk menghadapi segala kekacauan serta meminta pengadilan memerintahkan bahwa pemogokan buruh adalah illegal.

Di bulan Juli, Bangladesh meningkatkan upah minimum untuk pekerja garmen dari $ 25 (£ 16) menjadi $ 43 (£ 28) setelah berminggu protes jalanan dan bentuk aksi kolektif yang sangat militan.

Serikat buruh mengajukan tuntutan sebesar $73 (£47).

Dan di Tiongkok bagian barat, perusahaan-perusahaan asing mendapat perlawanan berupa pemogokan-pemogokan dari para pekerja yang terorganisir tetapi dibayar dengan upah rendah.

Bos perusahaan Honda baru-baru ini bersedia menemui pekerja dan melakukan negosiasi untuk membayar dengan kenaikan 24%. (Morning Star/Rh)

Apa reaksi Anda atas artikel ini?
  • Terinspirasi
  • Senang
  • Sedih
  • Marah
  • Tidak Peduli
  • Takut