10 fakta tentang Sumpah Pemuda

Sumpah Pemuda merupakan salah satu tonggak sejarah terpenting yang melahirkan Indonesia. Setelah berabad-abad dikalahkan oleh kolonialisme dengan politik devide et impera-nya, pada 28 Oktober 1928 itu para pemuda dari berbagai daerah dan suku bangsa di Nusantara mengikrarkan persatuan anti-kolonial di atas pijakan: satu nusa, satu bangsa, satu bahasa: INDONESIA.

Ikrar itu sangat penting. Untuk pertamakalinya dalam sejarah, politik devide et impera kolonial mulai terpatahkan. Pergerakan nasional yang dipelopori para pemuda pelan-pelan berhasil menyingkirkan sekat-sekat yang selama ini memisah-misahkan perjuangan mereka, terutama semangat kesukuan dan kedaerahan.

Berikut ini 10 fakta yang perlu anda ketahui tentang Sumpah Pemuda:

  1. Sumpah Pemuda lahir dari Kongres Pemuda II yang berlangsung selama 2 hari di Jakarta, yakni tanggal 27-28 Oktober 1928. Kongres itu melangsungkan tiga rapat: rapat pertama di Gedong Katholieke Jongenlingen-Bond, Waterlooplein (sekarang daerah Lapangan Banteng), rapat kedua di Oost Java Bioscoop Koningsplein Noord (sekarang jalan Medan Merdeka Utara), dan rapat ketiga di gedong Indonesisch Clubgebouw Kramat 106. Nah, Sumpah Pemuda itu dibacakan di Rapat Ketiga.
  2. Waktu itu, jumlah peserta yang hadir mencapai 700 ratus orang. Tetapi yang tercatat sekarang, dengan merujuk pada daftar hadir, hanya 82 orang. Kongres Pemuda saat itu memang diawasi sangat ketat oleh Belanda. Bahkan, pada hari kedua setelah Kongres ditutup, polisi kolonial menyita semua dokumen-dokumen kongres. Sangat mungkin terjadi, daftar hadir ratusan peserta lainnya hilang karena penyitaan itu.
  3. Sebagian besar peserta Kongres Pemuda ke-II merupakan utusan organisasi-organisasi pemuda, seperti Jong Java, Jong Soematra, Pemoeda Indonesia, Sekar Roekoen, Jong Islamieten Bond, Jong Bataksbond, Jong Celebes, Pemoeda Kaoem Betawi, Jong Ambon, dan Perhimpoenan Peladjar2 Indonesia (PPPI). Kongres ini juga dihadiri oleh utusan golongan timur asing Tionghoa.
  4. Rumusan Sumpah Pemuda, seperti kita kenal hari ini, berasal dari gagasan dan inisiatif Mohammad Yamin. Ihwal rumusan Sumpah Pemuda ini menarik dan terkesan kocak. Pada sesi terakhir Kongres, saat Mr Sunarjo dari utusan Kepanduan sedang berpidato, Yamin menuliskan rumusan Sumpah Pemuda itu lewat secarik kertas dan kemudian menyodorkannya kepada pimpinan Sidang, Soegondo Djojopoespito, sambil berbisik: “Saya punya rumusan resolusi yang luwes”. Soegondo kemudian membacakan surat berisi rumusan resolusi itu, lalu memandang ke arah Yamin. Dalam sekelebat mata, Yamin membalas pandangan Soegondo itu dengan senyuman. Spontan Soegondo membubuhkan paraf “Setuju”. Selanjutnya Soegondo meneruskan usul rumusan itu kepada Amir Sjarifuddin yang memandang Soegondo dengan mata bertanya-tanya. Soegondo mengangguk-angguk. Amir pun memberikan paraf “Setuju”. Begitu seterusnya sampai seluruh utusan organisasi pemuda menyatakan setuju.
  5. Sejak hari pertama Kongres, yel-yel “Merdeka” sudah berulangkali berkumandang. Sampai-sampai polisi Belanda, yang mengawasi ketat jalannya Kongres, mengeluarkan larangan kata “Merdeka” dalam Kongres tersebut.
  6. Sebagian pembicara dalam Kongres Pemuda II masih menggunakan bahasa Belanda. Salah satunya adalah Siti Soendari. Notulensi rapat saja ditulis dalam bahasa Belanda. Yang mahir menggunakan bahasa Melayu saat itu adalah Mohammad Yamin. Karena itulah dia ditunjuk sebagai Sekretaris Sidang untuk memudahkan penerjemahan pidato dan kesepakatan sidang ke dalam bahasa Melayu–kelak bahasa Indonesia.
  7. Untuk pertamakalinya, lagu “Indonesia Raya” diperdengarkan langsung oleh penciptanya, Wage Roedolf Soepratman, dengan gesekan biola. Tetapi tanpa syair, karena dikhawatirkan kata “Indonesia” dan “Merdeka” dalam syair lagu itu bisa menimbulkan masalah dengan petugas Polisi Belanda.
  8. Peci, yang diperkenalkan oleh Bung Karno sebagai identitas pergerakan nasional, banyak dipakai oleh peserta Kongres. Ini juga menandai awal penggunaan peci sebagai identitas pergerakan di forum resmi yang bersifat luas. Namun, karena saat itu peci masih langka di Hindia-Belanda, maka sebagian peserta kongres menggunting pinggiran topi Eropanya sehingga menyerupai peci.
  9. Salah satu tokoh yang berperan penting dalam suksesnya Kongres Pemuda ini adalah Amir Sjarifoeddin Harahap. Dia mewakili Jong Bataksbond dan PPPI. Di kongres itu, Amir berperan sebagai Bendahara dan beberapa kali memimpin persidangan. Kelak dia berkontribusi besar dalam memimpin perjuangan anti-fasisme. Setelah Proklamasi Kemerdekaan, Amir menduduki sejumlah jabatan penting pemerintahan, yakni Menteri Pertahanan dan Menteri Penerangan. Bahkan dia pernah menjabat Perdana Menteri Republik Indonesia ke-2. Di kemudian hari, Amir terlibat dalam pembentukan Front Demokrasi Rakyat (FDR) bersama kekuatan politik kiri lainnya. Sayang, karena pertentangan antara laskar Rakyat dengan program Rera-nya Kabinet Hatta, FDR bersimpang jalan dengan pemerintah yang berujung pada peristiwa “Madiun 1948”. Amir ditangkap tanggal 18 November 1948, lalu dieksekusi mati bersama 10 kawannya di  Desa Ngalihan, pada 19 Desember 1948. Sebelum dieksekusi, Amir menyanyikan lagu “Indonesia Raya” dan “Internasional”. Lalu peluru dari tentara negeri yang diperjuangkannya memberondong tubuhnya yang mulai kurus dan tersungkur di tanah sembari menggenggam Al-kitab.
  10. Hampir tidak ada perdebatan yang keras dalam kongres itu. Penerimaan bahasa Melayu sebagai bahasa nasional nyaris tidak mendapat penolakan, termasuk dari Jong Java. Para pembicara berusaha menghindari isu-isu yang mengundang perceraian, seperti isu etnis dan agama. Hanya Jong Islamieten Bond yang gigih memperjuangkan Indonesia Merdeka harus berdiri di atas azas Islam. Namun demikian, Jong Islamieten Bond tetap turut menandatangani resolusi atau ikrar Sumpah Pemuda.

Mahesa Danu

Apa reaksi Anda atas artikel ini?
  • Terinspirasi
  • Senang
  • Sedih
  • Marah
  • Tidak Peduli
  • Takut